Dari Qauli Ke Manhaj (Sebuah Catatan Dalam Rakerda MUI Kab. Polman)
Oleh Ustd Ilham Sopu (ASN Kemenag Polman / Pembina Ponpes Nuhiyah Pambusuang)

By Administrator 16 Des 2019, 05:18:38 WIB | dibaca 860 kali Opini
Dari Qauli Ke Manhaj (Sebuah Catatan Dalam Rakerda MUI Kab. Polman)

Islam dibangun diatas tiga pilar yakni pilar iman, pilar Islam dan pilar ihsan. Ketiga pilar ini menjadi inti dari ajaran Islam.

Dasar dari ketiga pilar ini adalah berdasarkan hadis ketika jibril mendatangi Nabi dan menanyakan ketiga pilar itu, dan ketiganya dijawab oleh oleh Nabi. Dan itulah yang menjadi dasar oleh para ulama dalam menetapkan rukun Iman, rukun Islam dan rukun Ihsan. Penamaan rukun iman, rukun Islam itu bukanlah penamaan dari Nabi tetapi merupakan hasil kreasi dari para ulama, dalam mencoba  merumuskan atau mempermudah dalam memahami  agama. Nabi hanya memberikan garis besar ajaran Islam lewat pertanyaan pertanyaan dari Jibril.

Ajaran segi tiga Islam ini yang merupakan hasil elaborasi antara Jibril dan Nabi, itulah yang menjadi cikal bakal dari ajaran Islam. Para sahabat, tabi'in dan para ulama  baik salaf maupun khalaf itulah yang melakukan pengembangan terhadap ajaran Islam. Penafsiran penafsiran terhadap ketiga trilogi ajaran Islam itu akan memperkaya khasanah peradaban Islam. Karya karya ulama dulu maupun karya karya ulama sekarang itu tidak terlepas dari ketiga ajaran trilogi ajaran Islam.
Ada kitab kitab yang  membahas tentang tauhid atau teologi Islam itu masuk dalam ranah Iman, ada kitab kitab mengupas tentang hukum, tafsir, sejarah peradaban Islam itu masuk dalam ranah Islam dan yang terkait dengan akhlak itu masuk dalam ranah Ihsan.

Penafsiran Islam atau syariat akan melahirkan produk ijtihad, seperti yang telah dilakukan Imam madzhab itu adalah hasil olah ijtihad yang di lakukan terhadap kedua ajaran pokok ajaran Islam yakni Qur'an dan hadis. Imam madzhab ini telah melakukan interpretasi interpretasi terhadap nas sehingga melahirkan produk intelektual yakni madzhab,  madzhab itu berasal dari kata "dzahaba" artinya pergi, dari kata itu muncul kata  "madzhab" yang artinya tempat pergi,  dari situlah bisa diartikan tempat berasal atau produk, sehingga madzhab syafi'i adalah produk pemikiran imam syafi'i, madzhab hanafi tempat atau produk pemikiran imam abu hanifah dan seterusnya. Jadi perbedaan madzhab adalah suatu keniscayaan dalam kegiatan keilmuan perbedaan latar belakang dalam menafsirkan suatu teks.

Dalam intern madzhab itu bisa terjadi perubahan penafsiran karena perbedaan tempat atau kondisi ketika akan menafsirkan suatu teks. Imam syafi'i berubah ijtihadnya karena perbedaan tempat, pendapatnya sewaktu berada di bagdad berbeda ketika berada di Mesir, yang terkenal dengan istilah dengan qaul qadim dengan qaul jadid,  pendapat lama dan pendapat yang baru. Didalam istilah fiqh disebutkan "Alhukmu yaduuru ma'a illatihi ", bahwa hukum itu tergantung dari illatnya. Perubahan suatu produk hukum itu bisa berubah karena perubahan illat dari hukum tersebut. Sehingga produk itu dinamis, mengalami perkembangan, tidak statis.

Dalam menginstimbatkan suatu produk hukum pendekatan yang harus dipakai bukanlah pendekatan qauli tetapi pendekatan manhaji. Antara nas dan waqiiyyun atau realitas masyarakat hendaklah didialogkan sehingga menghasilkan produk hukum yang dinamis atau illat suatu produk hukum yang dikedepankan. Menarik apa yang disampaikan oleh wasekjen MUI pusat bidang fatwa KH Shalahuddin Al Ayubi, bahwa ada pendapat bahwa kepiting itu diharamkan karena hidup di dua tempat yakni di laut dan di darat, illatnya adalah karena hidup di dua tampat.

Ada penemuan illat baru tentang kepiting, bahwa kepiting itu cuma dapat hidup di air saja, karena kepiting punya penyimpanan air dalam dirinya sebagai bekal hidup di darat, dan kepiting bisa mati kalau bekal air yang tersimpan sudah habis. Jadi illatnya berubah,  sehingga kepiting dihalalkan untuk dimakan. Jadi perubahan illat adalah berpengaruh terhadap perubahan suatu produk hukum, begitupun perubahan kondisi suatu daerah juga berpengaruh terhadap suatu produk hukum, seperti yang dialami oleh Imam syafi'i ketika berada di Mesir yang memperbaharui pendapatnya ketika masih berada di bagdad.

Inilah yang dimaksud dengan pendekatan manhaji, atau dari qauli ke manhaji. Atau dari pendekatan tekstual ke kontekstual. Itulah yang harus dimiliki oleh seorang ulama dalam menciptakan suatu produk hukum atau fatwa. Hukum Islam itu bukanlah hukum yang kaku. Kemajuannya ilmu dan teknologi sekarang ini adalah tantangan yang sangat besar bagi para ulama untuk mencoba menjawab berbagai permasalahan dengan menggunakan metode manhaji dalam meramu jawaban jawaban dari berbagai permasalahan yang muncul. Jika kita masih menggunakan metode klasik yang kaku, hukum Islam ini akan kaku dan tergilas oleh perkembangan zaman.

Oleh sebab itu peran ulama kedepan sebagai tempat umat untuk mengadukan berbagai permasalahan keummatan semakin dibutuhkan, ulama haruslah tampil digarda terdepan dalam menjawab berbagai persoalan keumatan yang semakin rumit. Seorang ulama harus punya kapasitas intelektual yang mumpuni, kapasitas keilmuan dan integritas harus seiring dan sejalan. Keilmuan dan integritas dua hal yang harus menyatu dalam diri seorang ulama yang akan memberikan pencerahan terhadap umat.

Dengan demikianlah seorang ulama dengan mudah melakukan perannya untuk melindungi umat dari berbagai permasalahan permasalahan aqidah yang menyimpan atau pemikiran pemikiran yang menyimpan. Dapat menjaga umat untuk tidak mengkonsumsi hal hal yang diharamkan oleh agama, dapat menjaga umat dari proses dalam bermuamalah yang lebih baik dan yang lebih penting adalah menjaga tauhidul ummah. Itulah peran peran bagi seorang ulama dalam ikut memberikan kontribusi yang berharga terhadap terhadap kemajuan suatu peradaban umat.

Itulah sedikit catatan catatan kecil dalam kegiatan rakerda MUI kabupaten Polewali mandar. Semoga MUI kedepan semakin cerdas dalam memberikan jawaban jawaban persoalan keummatan. (Bumi Pambusuang, 16 Desember 2019)**

Penulis : Ustd Ilham Sopu (ASN Kemenag Polman / Pembina Ponpes Nuhiyah Pambusuang)

Acc/Editor by Inmas Kemenag Polman (Ahmad F)


Download File : manhaj.jpg



Write a Facebook Comment

Tuliskan Komentar anda dari account Facebook

View all comments

Write a comment

Berita Foto

Daftar Agenda

Jejak Pendapat

Bagaimana Pelayanan di Kantor Kementerian Agama Kab. Polewali Mandar?
  Biasa Saja
  Baik
  Ramah
  Memuaskan