SULBAR MEMBAWA BERKAH
Sebuah catatan kecil memperingati hari jadi Sulbar ke-16. Oleh : Ilham Sopu

By Administrator 22 Sep 2020, 06:01:36 WIB | dibaca 160 kali Opini
SULBAR MEMBAWA BERKAH

Tanggal 22 september 2020 Sulbar memasuki hari jadi yang ke 16, kalau kita pake parameter umur manusia, usia sulbar belum seberapa di banding dengan provinsi provinsi yang lain yang sudah seumur dengan republik ini. Dan masih dalam batas kewajaran kalau sulbar masih ketinggalan dibanding dengan provinsi yang lain. Namun demikian secara bertahap sudah ada isyarat bahwa kedepan sulbar ini akan dapat mengejar ketertinggalannya. Jika dibandingkan sewaktu masih berada dalam naungan sulsel, wilayah di sulbar sangat ketinggalan dibanding dengan saudara saudaranya yang ada di sulsel, dari sudut pembangunan infra struktur, daerah daerah di kawasan barat sulawesi sangat termarginalkan. Contoh kecil ditahun 90 an, kalau kita lihat jalanan provinsi yang terbentang dari makassar sampai mamuju, kalau dari makasar sampai ke pinrang jalanan masih terlalu lebar dan setelah masuk daerah polewali sampai ke mamuju jalanan sudah agak mengecil. Ini baru salah satu contoh dan masih banyak contoh contoh yang lain.

Setidaknya setelah memisahkan dari sulsel, banyak keuntungan keuntungan yang didapatkan warga sulbar di tinjau dari berbagai segi, kewilayahan, ekonomi, pendidikan, politik, keamanan, toleransi beragama, sosial kemasyarakatan, pelayanan publik. Daerah sulbar sebelum berpisah dengan sulsel, adalah daerah terjauh dari ibukota provinsi, tentu saja ada pengaruh dalam kebijakan kebijakan terkait dengan pembangunan, baik pembangunan infra struktur maupun pembangunan sumber daya manusia. Inpian untuk menjadikan sulbar sebagai suatu daerah otonom sudah lama diperjuangkan, namun perjuangan itu sangat panjang dan berat, karena banyak hal menjadi kendala untuk memekarkan suatu daerah. Akhirnya tanggal 22 september 2004 resmilah sulbar menjadi daerah otonom provinsi yang ke 34. Dalam usianya yang ke 15, pelan pelan tapi pasti perubahan perubahan sudah mewarnai diberbagai wilayah sulawesi barat.

Salah satu yang menjadi prioritas diawal berdirinya sulbar adalah pendirian perguruan tinggi, keberadaan perguruan tinggi adalah sebuah keniscayaan sebagai tempat mencetak generasi generasi intelektual yang akan mengisi berbagai kebutuhan sulbar kedepan. Dengan adanya perguruan tinggi di wilayah sulbar, memudahkan para generasi sulbar untuk lanjut ke pertinggi tinggi, animo generasi muda para alumni sekolah menengah semakin tinggi karna akses untuk lanjut ke perguruan tinggi sangat mudah, baik dari segi georafis yang sangat terjangkau maupun dari segi biaya tidak terlalu memberatkan jika dibandingkan kuliah diluar sulbar. Generasi generasi terdahulu untuk melanjutkan sekolah ke perguruan tinggi, mereka harus ke makassar dan pulau jawa. Itupun sangat terbatas bagi mereka yang berasal dari keluarga yang mampu.

Keberadaan sulbar adalah menjadi berkah untuk masyarakat terutama dalam bidang pendidikan. Para pendiri sulbar dari awal sudah ada kesepakatan, dalam pembagian wilayah dari berbagai prioritas, mamuju sebagai ibukota karena keberadaan mamuju ada di tengah tengah wilayah sulbar, sekalipun sebagian besar para pejuang berdirinya sulbar adalah berasal dari polewali mandar dan majene, tapi kepentingan sulbar berada diatas segala galanya. Seandainya kepentingan sesaat yang dipikirkan oleh para pejuang, kemungkinan sulbar tidak akan ada hari ini. Tapi melihat para pejuang pembentukan sulbar kemarin adalah orang orang yang tidak diragukan lagi kredibilitasnya dan keikhlasannya. Oleh sebab itu para pelanjut estafet pembangunan sulbar haruslah berkaca terhadap para pejuang sulbar yang begitu gigih dan bersemangat dalam memperjuangkan sulbar. Simbol mala'bi yang selalu di dengun dengunkan diawal pembentukan sulbar perlahan lahan hilang dari peredaran.

Simbol mala'bi ini kalau kita terjemahkan dalam bahasa agama adalah mulia, ini sama dengan konsep yang di agendakan oleh nabi ketika sampai dimadinah dengan menjadikan masyarakat madinah menjadi masyarakat yang mulia atau masyarakat yang berperadaban, masyarakat yang mengedepankan untuk taat pada hukum yang sudah menjadi kesepakatan bersama. Dibidang kerukunan antara umat beragama atau interen umat beragama, sulbar termasuk daerah yang sangat toleran dibandingkan daerah daerah yang lain. Belum ada kita temukan bentuk intimidasi terhadap penganut agama lain, yang dianggap minoritas. Persaudaraan antar sesama manusia masih sangat kental, karena memang wilayah sulbar ini dari dulu sudah ada berbagai agama dan berbagai suku dan etnis. Forum komunikasi umat beragama yang digagas oleh para elit elit dari berbagai agama berjalan dengan lancar, sangat intens melakukan pertemuan pertemuan dan dialog dialog keagamaan diantara mereka, sehingga bibit bibit perpecahan tidak terjadi.

Dan ini adalah ajaran yang sangat berharga dengan rutinnya melakukan dialog antara umat beragama. Salah satu proyek terbesar dari Nabi ketika hijrah ke medinah adalah mempersaudaran antara kaum muhajirin dan kaum ansar yang terkenal dengan proyek "muakhkha". Proyek persaudaraan ini melibatkan banyak suku, etnis antara kedua kubu tersebut. Dan ini adalah cara nabi supaya tidak terjadi saling mengklaim bahwa sukunyalah yang paling superior di bandingkan dengan suku yang lain. Begitupun yang seharusnya diagendakan oleh pemerintah dalam rangkah tetap menjaga persatuan dan kesatuan diwilayah sulawesi barat agar tetap mengedepankan dialog bersama setiap ada hal hal yang dapat mengancam perpecahan, pluralitas agama, suku, etnis, bahasa adalah modal yang sangat besar, sekaligus bisa menjadi ancaman ketika tidak di rawat dengan baik. Sulbar ini adalah miniatur indonesia, dalam memperingati hari jadinya yang ke16, marilah kita tetap berkomitmen terhadap rumusan yang telah di perjuangkan oleh para pendiri sulawesi barat, bahwa sulbar ini daerah yang mala'bi. Marilah Kita tetap menjaga diri kita untuk tetap berada dalam koridor kemala'bian (Bumi Pambusuang, 22 september 2020)

#Penulis adalah ASN Kementerian Agama Kabupaten Polewali Mandar yang saat ini bertugas sebagai Kepala Madrasah Aliyah pada Ponpes Nuhiyah Pambusuang.


Download File : SULBAR_MEMBAWA_BERKAH1.jpg



Write a Facebook Comment

Tuliskan Komentar anda dari account Facebook

View all comments

Write a comment

Berita Foto

Daftar Agenda

Jejak Pendapat

Bagaimana Pelayanan di Kantor Kementerian Agama Kab. Polewali Mandar?
  Biasa Saja
  Baik
  Ramah
  Memuaskan