Menjadi Juru Bicara Umat
Oleh Ustd Ilham Sopu (ASN Kemenag Polman / Pembina Ponpes Nuhiyah Pambusuang)

By Administrator 04 Nov 2019, 18:48:08 WIB | dibaca 471 kali Opini
Menjadi Juru Bicara Umat

Ajaran Islam adalah ajaran yang mengandung banyak aspek kehidupan, atau dalam istilah Prof Harun Nasution Islam itu bisa ditinjau dari berbagai aspek. Ada aspek teologi, aspek hukum, aspek filsafat, aspek mistisisme, aspek sejarah, aspek kemasyarakatan, dan aspek aspek yang lain. Buku Prof Harun Nasution adalah merupakan buku wajib bagi mahasiswa mahasiswi IAIN di tahun 70 an, 80 an, dan 90 an bahkan sampai saat ini masih banyak yang mengkaji pemikiran pemikiran Pak Prof Harun Nasution. Beliau sangat berjasa dalam pengembangan pemikiran islam khususnya di IAIN. Disamping juga banyak pemikiran pemikirannya yang kontroversial di zamannya. Seperti contohnya bahwa rukun iman itu cuma lima, karena itu yang diinformasikan di Qur'an.

Banyak pemikir pemikir muslim yang mencoba memberikan kemudahan kemudahan dalam memahami islam. Karna banyaknya aspek yang harus menjadi perhatian bagi seorang muslim untuk memahami islam. Sehingga ulama ulama dulu maupun sekarang, mencoba memberikan pemikiran pemikiran solutif dalam mempermudah pemahaman terhadap keislaman. Para ulama sangat intens untuk memberikan pemahaman baru dalam memahami islam. Karena perkembangan keilmuan juga semakin maju, jadi diperlukan pemikiran pemikiran  ulang dalam menterjemahkan kembali keislaman yang sesuai dengan perkembangan zaman.

Berbeda dengan dengan zaman nabi, referensi utama dalam memberikan pemahaman atau interpretasi atas permasalahan agama, sosial dan kemasyarakatan hanya merujuk kepada penjelasan nabi. Setiap ada permasalahan yang ditanyakan kepada nabi, nabi tinggal menunggu saja wahyu, atau melalui ijtihad beliau. Dalam perkembangan pasca wafatnya nabi, persoalan keumatan, keagamaan, diserahkan kepada ulama, karena dialah pelanjut atau juru bicara nabi dalam persoalan persoalan keumatan, sebagaimana dalam diinformasikan dalam hadis nabi,  "Al Ulamau warasatul anbiya", bahwa ulama itu adalah pewaris para nabi.  Jadi posisi ulama itu sangat mulai. Karena menempati posisi nabi dalam memberikan pencerahan terhadap umat.

Menempati posisi nabi dalam memberikan pencerahan kepada umat bukanlah perkara muda. Nabi adalah manusia pilihan Tuhan, tentunya nabi sudah difasilitasi oleh Tuhan dengan berbagai kelebihan dan senjata kenabian yakni mukjizat. Nabi adalah manusia biasa yang diberikan keistimewaan oleh Tuhan. Sedangkan ulama tidak punya mukjizat, ada fasilitas yang lain biasa dimiliki oleh seorang ulama yaitu karamah. Karamah ini juga pemberian Tuhan untuk hambanya yang saleh. Mukjizat memang dipersiapkan oleh Tuhan untuk nabinya karena tantangan yang dia hadapi sangat berat. Tidak ada nabi yang tidak mengalami tantangan yang berat. Terutama nabi yang masuk dalam kategori ulul azmi.

Disamping fasilitas mukjizat, nabi juga punya sifat yang agung, nabi Muhammad terkenal dengan empat sifat yang utama, yakni Siddiq, amanah,  fatonah, dan tabligh. Keempat sifat ini menyatu dalam diri nabi. Sebelum menjadi nabi, Muhammad sudah sangat dikenal sebagai manusia yang terpercaya, atau al amin. Didalam Qur'an dipersyaratkan untuk menjadi seorang pemimpin adalah orang yang kuat dan terpercaya. "Inna khaira manista'jarta alqawiyyun al amin".sesungguhnya yang terbaik untuk dijadikan pemimpin adalah yang kuat dan terpercaya. Tentu saja kuat disini,  bukan hanya kuat secara fisik, tetapi mencakup kuat secara intelektual, kuat secara spritual dan kuat secara emosional.

Disamping dikenal sebagai al amin, terpercaya, nabi itu dikenal sangat cerdas, atau fatonah, bahkan itulah yang pertama sekali diajarkan Tuhan kepada Muhammad yakni kecerdasan. Lewat perintah membaca. Ketiga kecerdasan itu sudah terkumpul dalam konsep iqra yang diajarkan oleh Tuhan kepada Muhammad lewat malaikat jibril. Iqra pertama tersambung antara iqra dan rabbuka ini artinya bahwa disitu ada dua kecerdasan yaitu intelektual dan spritual, di iqra kedua bahwa kita disuruh untuk membaca terus, atau jangan pernah berhenti untuk belajar, butuh kesabaran yang panjang dalam belajar, itulah yang diistilahkan dengan kecerdasan emosional, dan akhirnya Tuhan akan memberikan kepada kita kemurahannya atau dalam istilah "wa rabbukal akram".

Salah satu kelebihan nabi adalah tabligh, dalam bahasa modern sekarang ini, tabligh adalah komunikatif, pembicaraannya mudah dipahami, dan sangat sarat dengan makna. Nabi dikenal pembicaraannya dengan istilah "jamiul kalimi", dia dapat menjelaskan sesuatu yang panjang menjadi singkat, padat, dan jelas. Disamping itu sangat mudah memahami  lawan bicaranya. Dan sangat beretika dalam melakukan dialog dengan lawan bicaranya dan jarang memotong pembicaraan seseorang atau lawan bicara. Dalam ilmu komunikasi, Muhammad itu punya retorika yang sangat bagus. Sehingga banyak dari kafir quraish yang takjub dengan bahasa beliau. Itulah sebabnya ada dari pembesar kafir quraisy, yang menuduh Muhammad memakai sihir ketika menyampaikan dakwahnya.

Itulah sifat sifat yang seharusnya diadopsi oleh ulama, sebagai pewaris para nabi. Seorang ulama tidak layak disebut pewaris para nabi bilamana dia tidak memiliki kelebihan kelebihan sifat yang disandang oleh seorang nabi. Pewaris tidaklah sama dengan yang mewarisi, tapi setidaknya seorang ulama yang menjadi figure sentral umat, haruslah punya kelebihan dengan manusia manusia pada umumnya. Kelebihan ilmu, kelebihan spritual, punya sifat kesabaran yang tinggi. Karena ulama itu punya beban yang sangat berat sebagai simbol pewaris nabi.

Ulama ulama yang muncul di era modern ini banyak yang bermasalah, seperti yang banyak muncul kemarin, dengan memakai simbol simbol agama. Mereka menamakan diri sebagai ulama, sementara yang sudah lama belajar agama, mereka anggap bukan ulama, karena tidak sepaham dengan apa yang mereka perjuangankan. Mereka tidak layak disebut sebagai pewaris nabi, karena bertentangan dengan sifat yang dimiliki oleh seorang nabi. Sifat amanah, sifat siddik atau jujur, sifat fatanah atau cerdas dan sifat tabligh atau komunikatif, dapat menyampaikan ajaran islam dengan baik, moderat, tidak mudah mengkafirkan karena perbedaan pemahaman.

Akhirnya mari kita menjaga warisan para nabi yang begitu berharga. Kita perlu belajar dari sejarah nabi yang sejak kecil mendapat predikat al amin, kemudian masa kenabian atau periode makkah, lanjut ke periode madinah, sampai ke fathu makkah atau pembebasan kota makkah dari kekuasaan kafir quraish. (Bumi Pambusuang, Selasa 8 Oktober 2019).

Penulis: Ustd Ilham Sopu

Acc/Editor by Inmas Kemenag Polman ( Ahmad F)


Download File : ulama-salaf-2zxlzku7mzdyjpd9gcl3b4.jpg



Write a Facebook Comment

Tuliskan Komentar anda dari account Facebook

View all comments

Write a comment

Berita Foto

Daftar Agenda

Jejak Pendapat

Bagaimana Pelayanan di Kantor Kementerian Agama Kab. Polewali Mandar?
  Biasa Saja
  Baik
  Ramah
  Memuaskan